Cristiano Ronaldo dibully oleh penggemar Madrid saat Juventus kalah 2-0 di babak 16 besar Liga Champions. Pemain Portugis itu diejek di seluruh Stadion Wanda Metropolitano, di mana gol-gol dari Jose Gimenez dan Diego Godin memberi Atletico kemenangan.

Dia menanggapi ejekan dengan mengacungkan lima jari untuk menunjukkan berapa kali dia memenangkan kompetisi – empat kali dengan rival sekotanya Real Madrid dan sekali dengan Manchester United.

Dan Ronaldo tidak selesai di sana ketika dia melanjutkan perang salibnya di zona campuran saat berbicara kepada wartawan setelah pertandingan.

“Saya memenangkan lima Liga Champions dan orang-orang ini nol,” kata Ronaldo, mengangkat tangannya dalam bentuk ‘nol’ untuk menunjukkan poinnya.

Bos Atletico Diego Simeone memperingatkan timnya masih memiliki banyak yang harus dilakukan menjelang laga leg kedua di Turin pada 12 Maret.

“Kami tahu ini akan sulit di Turin, saya yakin kami harus banyak menderita. Saya tidak melihat cara lain untuk melakukannya,” kata Simeone kepada UEFA.com.

Atletico memiliki keputusan penalti karena melakukan pelanggaran babak pertama pada Diego Costa dan gol pengganti Alvaro Morata dikesampingkan setelah wasit asisten video melakukan dua intervensi penting di Wanda Metropolitano.

Tapi tim Simeone muncul lebih kuat setelah jeda dan dihargai karena ketekunan mereka ketika Gimenez dan sesama pemain belakang Godin melakukan konversi dari jarak dekat pada menit ke-78 dan ke-83.

“Ini anak-anakku,” kata Simeone dengan bangga. “Ada banyak hal yang bisa Anda menangkan, tetapi Anda ingat saat-saat ini dari tim yang kompetitif.

“Itu hal terbaik yang bisa terjadi pada seorang olahragawan – berada dalam kelompok yang tahu bagaimana bersaing dan bertarung seperti saudara.

“Kami adalah tim yang sangat kuat. Kami membawa permainan ke tempat yang kami inginkan.

“Kami merasa nyaman ketika menit-menit berlalu, menciptakan peluang dan akhirnya mendapatkan gol yang memberi kami kemenangan melawan lawan yang sangat, sangat kuat.”

Juve menciptakan beberapa peluang yang jelas sendiri dan dua kali ditolak oleh kiper Atletico Jan Oblak, yang menghasilkan penyelamatan brilian untuk menjauhkan drive awal Cristiano Ronaldo dan upaya akhir Federico Bernardeschi.

Pelatih Massimiliano Allegri, yang timnya nyaris merombak defisit leg pertama yang lebih besar melawan juara bertahan Real Madrid musim lalu, juga menegaskan pertandingan masih jauh dari selesai.

“Kami tidak mati setelah kekalahan kandang 3-0 melawan Madrid musim lalu dan kami tidak mati sekarang,” kata Allegri kepada UEFA.com.

“Kami harus melupakan kekalahan ini dengan cepat dan mencoba bermain lebih baik di Turin karena melawan tim seperti Atletico Anda kehilangan umpan dan Anda dalam kesulitan.

“Kami akan memiliki beberapa pemain kembali dan tidak ada gunanya menangisi susu yang tumpah.

“Kami mendapat pendekatan yang salah di babak kedua – sesederhana itu. Hal-hal ini bisa terjadi.

“Tidak akan mudah di Turin – kami akan membutuhkan permainan yang hebat, tetapi saya tetap percaya diri.”